OTOMOTIF ALTERNATOR & REGULATOR TEGANGAN

http://jhoeydhyn.blogspot.com/

oleh Kyle McFadden

Alternator menghasilkan arus yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan kendaraan listrik sementara mesin sedang berjalan. Mereka juga mengisi energi yang baterai yang digunakan untuk memulai kendaraan. Sebuah alternator memiliki kemampuan untuk menghasilkan lebih banyak arus pada kecepatan lebih rendah dari generator DC yang pernah digunakan oleh kebanyakan vehicles.Alternator
Sebuah alternator terdiri dari sebuah rotor internal yang dipasang didukung oleh bantalan di depan dan belakang. Bagian belakang alternator disebut frame slip. Ini adalah di mana bantalan belakang dipasang serta kuas dan dioda yang diperlukan. Setengah bagian depan dari alternator disebut akhir drive. Akhir hard berisi bantalan depan yang mendukung poros rotor depan. Bagian tengah alternator berisi stator. Stator terdiri dari tiga bagian yang terpisah kawat melingkar dirakit dalam bentuk cincin. Rotor yang digunakan dalam alternator memiliki cincin slip dua di belakang rotor bahwa kontak kuas alternator. Rotor berisi kawat dibungkus dalam gulungan sekitar inti logam lunak, biasanya besi cor. Kumparan kawat pada rotor disebut kumparan medan. Bila daya yang diterapkan melalui rotor itu menjadi magnet. Ketika sabuk drive rotor magnet berputar di dalam stator, arus listrik yang dihasilkan. Arus yang dihasilkan adalah arus bolak-balik karena kenaikan dan keruntuhan medan magnet sebagai rotor yang berputar. Dioda digunakan untuk mengubah arus bolak-balik menjadi arus searah. Karena desain alternator ia mampu menghasilkan listrik lebih efisien daripada sebuah generator pada RPM rendah. Baterai diperpanjang karena debit kurang sering pada kecepatan rendah.
Alternator dapat gagal dalam banyak cara yang berbeda. Rotor dapat mengembangkan output pendek atau terbuka menyebabkan internal yang ada sejak rotor kehilangan kemampuan untuk menghasilkan medan magnet. Gulungan stator dapat pendek atau menjadi terbuka, mengurangi jumlah arus yang dihasilkan dari alternator. Dioda dapat pendek atau menjadi terbuka, menyebabkan arus keluaran yang rendah. Dioda alternator dapat rusak oleh pengujian yang tidak benar. Melepaskan kabel baterai dari baterai sementara mesin sedang berjalan dapat menyebabkan bencana kegagalan dioda alternator. Baterai kendaraan membantu untuk mengontrol tegangan output alternator. Bila kabel baterai dihapus ketika mesin sedang berjalan dengan alternator bekerja, tegangan yang dihasilkan oleh alternator dapat mencapai di atas delapan puluh volt. Aliran arus tinggi dapat menyebabkan kerusakan dioda serta komponen listrik lainnya dari kendaraan.
Regulator tegangan yang digunakan RegulatorVoltage hampir semua solid state. Kebanyakan dipasang di dalam alternator. Hal ini akan mengurangi jumlah kabel pada kendaraan dan menghilangkan kebutuhan untuk menciptakan ruang untuk me-mount regulator tegangan di bawah tenda. Regulator tegangan membantu untuk mempertahankan arus keluaran alternator pada tingkat tertentu. Tegangan operasi dari mesin berjalan biasanya sekitar 14 volt. Regulator tegangan bekerja dengan mengatur aliran arus melalui kumparan rotor bidang alternator. Nilai saat ini diatur ke dalam regulator tegangan. Ketika sistem pengisian mencapai tingkat yang ditentukan, regulator tegangan batas aliran arus melalui kumparan lapangan. Ketika permintaan tinggi dan sistem tetes level tegangan, tegangan regulator memasok lebih arus melalui kumparan lapangan, sehingga aliran arus yang lebih tinggi dari alternator.

(Kyle memiliki afinitas untuk Ale pucat dan perkakas pada 1956 Wagon Pengembara nya Stasiun
regulator tegangan
Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Artikel ini kebutuhan tambahan kutipan untuk verifikasi. Harap membantu memperbaiki artikel ini dengan menambahkan kutipan ke sumber terpercaya. Unsourced bahan mungkin cacat dan dibuang. (September 2010)
Sebuah tiga yang populer pin 12 V DC tegangan IC regulator.
Sebuah regulator tegangan adalah suatu regulator listrik yang dirancang untuk secara otomatis menjaga tingkat tegangan konstan. Sebuah regulator tegangan sederhana dapat "umpan-maju" desain atau dapat mencakup loop umpan balik kontrol negatif. Ini mungkin menggunakan mekanisme elektromekanik, atau komponen elektronik. Tergantung pada desain, mungkin digunakan untuk mengatur satu atau lebih tegangan AC atau DC.
Regulator tegangan elektronik ditemukan di perangkat seperti pasokan listrik komputer di mana mereka menstabilkan tegangan DC yang digunakan oleh prosesor dan elemen lainnya. Dalam alternator mobil dan stasiun pembangkit daya generator pusat, regulator kontrol tegangan output dari tanaman. Dalam sistem distribusi tenaga listrik, regulator tegangan dapat dipasang di gardu atau di sepanjang jalur distribusi sehingga semua pelanggan menerima tegangan stabil independen dari berapa banyak daya yang diambil dari baris.
isi
  [sembunyikan]

     * 1 Ukuran kualitas regulator
     * 2 regulator tegangan Elektronik
     * 3 Elektromekanik regulator
     * 4 Coil-rotasi AC regulator tegangan
     * 5 stabilisator tegangan AC
           o 5.1 Elektromekanik
           o 5.2 Konstan-tegangan transformator
     * 6 stabilisator tegangan DC
     * 7 Aktif regulator
           o 7.1 regulator Linear
           o 7.2 Switching regulator
           o 7.3 Membandingkan linier vs beralih regulator
           o 7.4 SCR regulator
           7,5 o Kombinasi (hibrida) regulator
     * Linear regulator 8 Contoh
           o 8.1 Transistor regulator
           o 8.2 Regulator dengan penguat operasional
     * 9 Lihat juga
     * 10 Pranala luar
     * 11 Referensi


Beri tahu teman anda tentang artikel ini :




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

http://www.jhoeydhyn.blogspot.com | |